hakikat media pembelajaran

Hakikat Media Pembelajaran

 

MAKALAH

Disusun untuk memenuhi tugas mata kuliahMedia Pembelajaran

Dosen mata kuliah :

 

 

 

Oleh :

  1. Davie                                 (K7112051)
  2. Dian Ratri Rahayu                       (K7112060)
  3. Dina Qonita                      (K7112062)

 

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN GURU SEKOLAH DASAR

FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN

UNIVERSITAS SEBELAS MARET

2014

KATA PENGANTAR

 

 

Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas segala rahmat-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan makalah yang berjudul “Hakikat Media Pembelajaran” ini tepat pada waktunya.Makalah ini disusun dalam rangka memenuhi tugas mata kuliah Media Pembelajaran.

“Tiada gading yang tak retak.” begitulah bunyi peribahasa.Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan makalah ini masih jauh dari sempurna.Oleh karena itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun dari pembaca sekalian guna memperbaiki makalah ini di kemudian hari.

Kami mengucapkan terima kasih atas perhatian pembaca sekalian terhadap makalah ini.Semoga makalah ini dapat memberikan pengetahuan yang baru dan bermanfaat bagi semua orang.

Sekian dan terima kasih.

 

Surakarta, Februari 2014

DAFTAR ISI

 

HALAMAN JUDUL.. i

KATA PENGANTAR.. ii

DAFTAR ISI. iii

BAB I PENDAHULUAN.. 1

  1. Latar Belakang. 1
  2. Rumusan Masalah. 1
  3. Tujuan. 2

BAB II PEMBAHASAN.. 3

  1. Pengertian Media Pembelajaran. 3
  2. Landasan Teori Media Pembelajaran. 4
  3. Hambatan dalam Proses Pembelajaran. 9
  4. Fungsi dan Kegunaan Media Pembelajaran. 11

BAB III PENUTUP. 15

  1. Kesimpulan. 15
  2. Saran. 15

DAFTAR PUSTAKA.. 16

 

 

 


 

BAB I

PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang

 

Dalam suatu proses belajar mengajar, dua unsur yang sangat penting adalah metode mengajar dan media pembelajaran. Kedua aspek ini saling berkaitan. Pemilihan salah satu metode mengajar tertentu akan mempengaruhi jenis media pembelajaran yang sesuai, meskipun masih ada berbagai aspek lain yang harus diperhatikan dalam memilih media pembelajaran, antara lain tujuan pembelajaran, jenis tugas dan respons yang diharapkan, termasuk karakteristik siswa. Meskipun demikian, dapat dikatakan bahwa salah satu fungsi utama media pembelajaran adalah sebagai alat bantu mengajar yang turut mempengaruhi iklim, kondisi, dan lingkungan belajar yang ditata dan diciptakan oleh guru.

 

Pemakaian media pembelajaran dalam proses belajar mengajar dapat membangkitkan minat dan keinginan yang baru, motivasi dan rangsangan kegiatan belajar, dan bahkan membawa pengaruh-pengaruh psikologis terhadap siswa. Penggunaan media pembelajaran pada tahap orientasi pengajaran akan sangat membantu keefektifan proses pembelajaran dan penyampaian pesan dan isi pelajaran pada saat itu, sehingga yang menjadi tujuan dari pembelajaran bisa tercapai secara maksimal.

 

  1. Rumusan Masalah
  2. Apa pengertian media pembelajaran?
  3. Apa landasan teori media pembelajaran?
  4. Apa hambatan dalam media pembelajaran dan bagaimana cara menanggulanginya?
  5. Apa fungsi dan kegunaan media pembelajaran?

 

  1. Tujuan
  2. Untuk mengetahui pengertian media pembelajaran.
  3. Untuk mengetahui landasan teori media pembelajaran.
  4. Untuk menetahui hambatan dalam media pembelajaran dan cara menanggulangi hambatan tersebut.
  5. Untuk mengetahui fungsi dan kegunaan media pembelajaran.

 

BAB II

PEMBAHASAN

 

  1. Pengertian Media Pembelajaran

 

Kata media berasal dari bahasa Latin, yang merupakan bentuk jamak dari kata medium, yang berarti sesuatu yang terletak ditengah (antara dua pihak atau kutub) atau sesuatu alat (Sri Anitah, 2009:4).Dalam bahasa Arab media adalah perantara atau pengantar pesan dari pengirim kepada penerima pesan (Azhar Arsyad, 2011:3).Menurut Gerlach dan Ely yang dikutip oleh Azhar Arsyad (2011), media apabila dipahami secara garis besar adalah manusia, materi dan kejadian yang membangun kondisi yang membuat siswa mampu memperoleh pengetahuan, ketrampilan atau sikap.Gerlach dan Ely (1980) menjelaskan pula bahwa media adalah grafik, fotografi, elektronik, atau alat-alat mekanik untuk menyajikan, memproses, dan menjelaskan informasi lisan atau visual.

Dalam Webster Dictionary (1960), media atau medium adalah segala sesuatu yang terletak ditengah dalam bentuk jenjang atau alat apa saja yang digunakan sebagai perantara atau penghubung dua pihak atau dua hal.

Association for Educational Communications and Technology (AECT,1977) mendefinisikan media sebagai segala bentuk yang digunakan untuk menyalurkan informasi. Briggs (1977) mengatakan bahwa media pada hakikatnya adalah perlatan fisik untuk membawakan atau menyempurnakan isi pembelajaran.Adalagi pendapat yang mengatakan bahwa media adalah sesuatu yang terletak ditengah-tengah, jadi suatu perantara (Bretz, 1971).Menurut Criticos yang dikutip oleh Daryanto (2011:4) media merupakan salah satu komponen komunikasi, yaitu sebagai pembawa pesan dari komunikator menuju komunikan.

Bertolak dari berbagai definisi diatas dapat disimpulkan bahwa media adalah sesuatu benda atau komponen yang dapat digunakan untuk menyalurkan pesan dari pengirim ke penerima sehingga dapat merangsang pikiran, perasaan, perhatian dan minat siswa dalam proses belajar.

Media pembelajaran adalah sarana penyampaian pesan pembelajaran kaitannya dengan model pembelajaran langsung yaitu dengan cara guru berperan sebagai penyampai informasi dan dalam hal ini guru seyogyanya menggunakan berbagai media yang sesuai. Media pembelajaran adalah alat bantu proses belajar mengajar. Segala sesuatu yang dapat dipergunakan untuk merangsang pikiran, perasaan, perhatian dan kemampuan atau ketrampilan pebelajar sehingga dapat mendorong terjadinya proses belajar. Menurut Heinich yang dikutip oleh Azhar Arsyad (2011:4), media pembelajaran adalah perantara yang membawa pesan atau informasi bertujuan instruksional atau mengandung maksud-maksud pengajaran antara sumber dan penerima.

B.Landasan Teori Media Pembelajaran

Ada beberapa tinjauan tentang landasan penggunaan media pembelajaran, antara lain landasan filosofis, psikologis, teknologis, dan empiris.

Landasan filosofis. Ada suatu pandangan, bahwa dengan digunakannya berbagai jenis media hasil teknologi baru di dalam kelas, akan berakibat proses pembelajaran yang kurang manusiawi. Dengan kata lain, penerapan teknologi dalam pembelajaran akan terjadi dehumanisasi. Benarkah pendapat tersebut? Bukankah dengan adanya berbagai media pembelajaran justru siswa dapat mempunyai banyak pilihan untuk digunakan media yang lebih sesuai dengan karakteristik pribadinya? Dengan kata lain, siswa dihargai harkat kemanusiaannya diberi kebebasan untuk menentukan pilihan, baik cara maupun alat belajar sesuai dengan kemampuannya. Dengan   demikian, penerapan teknologi tidak berarti dehumanisasi.

Sebenarnya perbedaan pendapat tersebut tidak perlu muncul, yang penting bagaimana   pandangan guru terhadap siswa dalam proses pembelajaran. Jika guru menganggap siswa sebagai   anak manusia yang memiliki kepribadian, harga diri, motivasi, dan memiliki kemampuan pribadi yang berbeda dengan yang lain, maka baik menggunakan media hasil teknologi baru atau tidak, proses pembelajaran yang dilakukan akan tetap menggunakan pendekatan humanis.

Landasan psikologis. Dengan memperhatikan kompleks dan uniknya proses belajar, maka   ketepatan pemilihan media dan metode pembelajaran akan sangat berpengaruh terhadap hasil belajar siswa. Di samping itu, persepsi siswa juga sangat mempengaruhi hasil belajar. Oleh sebab   itu, dalam pemilihan media, di samping memperhatikan kompleksitas dan keunikan proses belajar, memahami makna persepsi serta faktor-faktor yang berpengaruh terhadap penjelasan persepsi hendaknya diupayakan secara optimal agar proses pembelajaran dapat berangsung secara efektif. Untuk maksud tersebut, perlu: (1) diadakan pemilihan media yang tepat sehingga dapat menarik perhatian siswa serta memberikan kejelasan obyek yang diamatinya, (2) bahan pembelajaran yang akan diajarkan disesuaikan dengan pengalaman siswa.

Kajian psikologi menyatakan bahwa anak akan lebih mudah mempelajari hal yang konkrit   ketimbang yang abstrak. Berkaitan dengan kontinuum konkrit-abstrak dan kaitannya dengan penggunaan media pembelajaran, ada beberapa pendapat. Pertama, Jerome Bruner, mengemukakan bahwa dalam proses pembelajaran hendaknya menggu- nakan urutan dari belajar dengan gambaran atau film (iconic representation of experiment) kemudian ke belajar dengan simbul, yaitu menggunakan kata-kata (symbolic representation). Menurut Bruner, hal ini juga berlaku tidak hanya untuk anak tetapi juga untuk orang dewasa. Kedua, Charles F. Haban, mengemukakan bahwa sebenarnya nilai dari media   terletak pada tingkat realistiknya dalam proses penanaman konsep, ia membuat jenjang berbagai jenis media mulai yang paling nyata ke yang paling abstrak. Ketiga, Edgar Dale, membuat jenjang konkrit-abstrak dengan dimulai dari siswa yang berpartisipasi dalam pengalaman nyata, kemudian   menuju siswa sebagai pengamat kejadian nyata, dilanjutkan ke siswa sebagai pengamat terhadap kejadian yang disajikan dengan media, dan terakhir siswa sebagai pengamat kejadian yang disajikan dengan simbul. Jenjang konkrit-abstrak ini ditunjukkan dengan bagan dalam bentuk kerucut pengalaman (cone of experiment), seperti yang ditunjukkan pada Gambar:

 

 

 

Enactive
Iconic

 

 

Simbolik

Dalam menentukan jenjang konkrit ke abstrak antara Edgar Dale dan Bruner pada diagram jika disejajarkan ada persamaannya, namun antara keduanya sebenarnya terdapat perbedaan konsep. Dale   menekankan siswa sebagai pengamat kejadian sehingga menekankan stimulus yang dapat diamati, Bruner menekankan pada proses operasi mental siswa pada saat mengamati obyek.

Landasan   teknologis.       Teknologi   pembelajaran   adalah   teori   dan   praktek perancangan, pengembangan, penerapan, pengelolaan, dan penilaian proses dan sumber belajar. Jadi, teknologi pembelajaran merupakan proses kompleks dan terpadu yang melibatkan orang, prosedur, ide, peralatan, dan organisasi untuk menganalisis masalah, mencari cara pemecahan, melaksanakan,   mengevaluasi, dan mengelola pemecahan masalah-masalah dalam situasi di mana kegiatan belajar itu mempunyai tujuan dan terkontrol. Dalam teknologi pembelajaran, pemecahan masalah dilakukan dalam bentuk: kesatuan komponen-komponen sistem pembelajaran yang telah disusun dalam fungsi disain atau seleksi, dan dalam pemanfaatan serta dikombinasikan sehingga menjadi sistem pembelajaran yang lengkap. Komponen-omponen ini termasuk pesan, orang, bahan, media, peralatan, teknik, dan latar.

Landasan empiris. Temuan-temuan penelitian menunjukkan bahwa terdapat interaksi antara penggunaan media pembelajaran dan karakteristik belajar siswa dalam menentukan hasil belajar   siswa. Artinya, siswa akan mendapat keuntungan yang signifikan bila ia belajar dengan menggunakan media yang sesuai dengan karakteristik tipe atau gaya belajarnya. Siswa yang memiliki tipe belajar visual akan lebih memperoleh keuntungan bila pembelajaran menggunakan media visual, seperti gambar, diagram, video, atau film. Sementara siswa yang memiliki tipe belajar auditif, akan lebih suka belajar dengan media audio, seperti radio, rekaman suara, atau ceramah guru. Akan lebih tepat dan menguntungkan siswa dari kedua tipe belajar tersebut jika menggunakan media audio-visual.Berdasarkan landasan rasional empiris tersebut, maka pemilihan media pembelajaran     hendaknya       jangan  atas dasar kesukaan guru,       tetapi   harus mempertimbangkan   kesesuaian   antara   karakteristik   pebelajar,   karakteristik   materi pelajaran, dan karakteristik media itu sendiri.

 

 

C. Hambatan dalam Media Pembelajaran

Hambatan-hambatan komunikasi dalam proses pembelajaran adalah sebagai berikut:

1)      Verbalisme, artinya siswa dapat menyebutkan kata tetapi tidak mengetahui artinya. Hal ini terjadi karena biasanya guru mengajar hanya dengan penjelasan lisan (ceramah), siswa cenderung hanya menirukan apa yang dikatakan guru.

2)      Salah tafsir, artinya dengan istilah atau kata yang sama diartikan berbeda oleh siswa. Hal ini terjadi karena biasanya guru hanya menjelaskan secara lisan dengan tanpa menggunakan media pembelajaran yang lain, misalnya gambar, bagan, model, dan sebagainya.

3)      Perhatian tidak berpusat, hal ini dapat terjadi karena beberapa hal antara lain, gangguan fisik, ada hal lain yang lebih menarik mempengaruhi perhatian siswa, siswa melamun, cara mengajar guru membosankan, cara menyajikan bahan pelajaran tanpa variasi, kurang adanya pengawasan dan bimbingan guru.

4)      Tidak terjadinya pemahaman, artinya kurang memiliki kebermaknaan logis dan psikologis. Apa yang diamati atau dilihat, dialami secara terpisah. Tidak terjadi proses berpikir yang logis mulai dari kesadaran hingga timbulnya konsep. Pengembangan media pembelajaran hendaknya diupayakan untuk memanfaatkan kelebihan-kelebihan yang dimiliki oleh media tersebut dan berusaha menghindari hambatan-hambatan yang mungkin muncul dalam proses pembelajaran.

Ada hambatan dalam berkomunikasi tentunya juga ada usaha untuk mengatasi hambatan-hambatan komunikasi tersebut. Citrobroto (1982) mengemukakan beberapa cara untuk mengatasi hambatan dalam berkomunikasi, diantaranya :

1)      Belajar dan Berlatih, yaitu belajar mengenai teorinya kemudian mempraktekkannya. Belajar dan berlatih untuk menjadi pembicara sekaligus pendengar yang baik.

2)      Memperdalam hubungan kemanusiaan, yaitu mempelajari tentang etiket. Dalam memperdalam hubungan kemanusiaan ini yang diperlukan adalah sikap simpatik, muka manis, tidak sombong, rendah hati, dan cukup tegas dalam melakukan sesuatu.

3)      Memahami sistem sosial, baik komunikator maupun komunikan harus dapat memahami kondisi sosial lawan bicaranya. Hal ini perlu karena bila pembicara kurang memahami sistem sosial, maka pembicaraannya tidak dapat tepat, demikian pula si pendengar, bila kurang memahami si pembicara tidak akan menangkap dengan tepat.

4)      Positive thinking, yaitu mencoba untuk selalu berpikir secara positif. Hal ini dimaksudkan untuk menghilangkan prasangka yang sering menjadi penghambat dalam berkomunikasi.

5)      Menggunakan media komunikasi yang tepat, pemanfaatan media yang tepat akan memperlancar jalannya komunikasi, karena komunikasi kurang bermakna jika hanya dengan kata-kata belaka. Pemilihan media tentunya juga disesuaikan dengan tema atau topic pembicaraan.

6)      Menggunakan bahasa yang dipahami oleh komunikator dan komunikan, pemilihan bahasa yang tepat ini dimaksudkan untuk menghindari gangguan semantik yang menjadi penghambat komunikasi.

7)      Jarak fisik, semakin dekat dengan lawan bicara maka akan semakin baik. Komunikasi akan efektif jika dilakukan secara bertatap muka antara komunikator dengan komunikan.

 

Sedangkan menurut Gitisudarmo dan Sudito (1997:216), untuk mengatasi hambatan-hambatan dalam komunikasi dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut :

1)      Meningkatkan umpan balik, untuk mengetahui apakah pesan atau informasinya sudah diterima, dipahami, dan dilaksanakan atau tidak.

2)      Empati, penyampaian pesan disesuaikan dengan keadaan penerima.

3)      Pengulangan, untuk menjamin bahwa pesan dapat dimengerti.

4)      Menggunakan bahasa yang sederhana, agar setiap orang dapat memahami isi pesan yang disampaikan.

5)      Penentuan waktu yang efektif, pesan disampaikan pada saat penerima siap mendengarnya.

6)      Mendengarkan secara efektif, sehingga komunikasi antara bawahan dan atasan dapat berlangsung secara baik.

7)      Mengatur arus informasi, komunikasi harus diatur mutunya, jumlahnya, dan cara penyampaiannya.

  1. Fungsi dan Kegunaan Media Pembelajaran

Menurut Azhar Arsyad (2011:15) fungsi utama media pembelajaran adalah sebagai alat bantu mengajar yang turut mempengaruhi iklim, kondisi, dan lingkungan belajar yang ditata dan diciptakan oleh guru. Sedangkan menurut Hamalik (dalam Azhar Arsyad, 2011) bahwa pemakaian media pembelajaran dalam proses belajar mengajar dapat membangkitkan keinginan dan minat yang baru, membangkitkan motivasi dan rangsangan kegiatan belajar, dan bahkan membawa pengaruh-pengaruh psikologis terhadap siswa.

Menurut Arif S. Sadiman, dkk (2011) menyebutkan bahwa kegunaan-kegunaan media pembelajaran yaitu:

  1. Memperjelas penyajian pesan agar tidak terlalu bersifat verbalistis.
  2. Mengatasi keterbatasan ruang, waktu dan daya indera.
  3. Penggunaan media pembelajaran yang tepat dan bervariasi dapat mengatasi sikap pasif anak didik.
  4. Memberikan perangsang belajar yang sama.
  5. Menyamakan pengalaman.
  6. Menimbulkan persepsi yang sama.

Dalam proses pembelajaran, media memiliki fungsi sebagai pembawa informasi dari sumber (guru) menuju penerima (siswa). Sedangkan metode adalah prosedur untuk membantu siswa dalam menerima dan mengolah informasi guna mencapai tujuan pembelajaran.

 

 

 

 

 

 

Gambar Fungsi media dalam proses pembelajaran

 

Dalam kegiatan interaksi antara siswa dengan lingkungan, fungsi media dapat diketahui berdasarkan adanya kelebihan media dan hambatan yang mungkin timbul dalam proses pembelajaran. Tiga kelebihan kemampuan media (Gerlach & Ely alam Ibrahim, et.al ., 2001) adalah sebagai berikut:

1)      Kemapuan fiksatif , artinya dapat menangkap, menyimpan, dan menampilkan kembali suatu obyek atau kejadian. Dengan kemampuan ini, obyek atau kejadian dapat digambar, dipotret, direkam, difilmkan, kemudian dapat disimpan dan pada saat diperlukan dapat ditunjukkan dan diamati kembali seperti kejadian aslinya.

2)      Kemampuan manipulatif, artinya media dapat menampilkan kembali obyek atau kejadian dengan berbagai macam perubahan (manipulasi) sesuai keperluan, misalnya diubah ukurannya, kecepatannya, warnanya, serta dapat pula diulang-ulang penyajiannya.

3)      Kemampuan distributif, artinya media mampu menjangkau audien yang besar jumlahnya dalam satu kali penyajian secara serempak, misalnya siaran TV atau Radio.

Secara rinci, fungsi media dalam proses pembelajaran adalah sebagai berikut:

1)      Menyaksikan benda yang ada atau peristiwa yang terjadi pada masa lampau. Dengan perantaraan gambar, potret, slide, film, video, atau media yang lain, siswa dapat memperoleh gambaran yang nyata tentang benda/peristiwa sejarah.

2)      Mengamati benda/peristiwa yang sukar dikunjungi, baik karena jaraknya jauh, berbahaya, atau terlarang. Misalnya, video tentang kehidupan harimau di hutan, keadaan dan kesibukan di pusat reaktor nuklir, dan sebagainya.

3)      Memperoleh gambaran yang jelas tentang benda/hal-hal yang sukar diamati secara langsung karena ukurannya yang tidak memungkinkan, baik karena terlalu besar atau terlalu kecil. Misalnya dengan perantaraan paket siswa dapat memperoleh gambaran yang jelas tentang bendungan dan kompleks pembangkit listrik, dengan slide dan film siswa memperoleh gambaran tentang bakteri, amuba, dan sebaginya.

4)      Mendengar suara yang sukar ditangkap dengan telinga secara langsung. Misalnya, rekaman suara denyut jantung dan sebagainya.

5)      Mengamati dengan teliti binatang-binatang yang sukar diamati secara langsung karena sukar ditangkap. Dengan bantuan gambar, potret, slide, film atau video siswa dapat mengamati berbagai macam serangga, burung hantu, kelelawar, dan sebagainya.

6)      Mengamati peristiwa-peristiwa yang jarang terjadi atau berbahaya untuk didekati. Dengan slide, film, atau video siswa dapat mengamati pelangi, gunung meletus, pertempuran, dan sebagainya.

7)      Mengamati dengan jelas benda-benda yang mudah rusak/sukar diawetkan. Dengan menggunakan model/benda tiruan siswa dapat memperoleh gambaran yang jelas tentang organ-organ tubuh manusia seperti jantung, paru-paru, alat pencernaan, dan sebagainya.

8)      Dengan mudah membandingkan sesuatu. Dengan bantuan gambar, model atau foto siswa dapat dengan mudah membandingkan dua benda yang berbeda sifat ukuran, warna, dan sebagainya.

9)      Dapat melihat secara cepat suatu proses yang berlangsung secara lambat. Dengan video, proses perkembangan katak dari telur sampai menjadi katak dapat diamatihanya dalam waktu beberapa menit. Bunga dari kuncup sampai mekar yang berlangsung beberapa hari, dengan bantuan film dapat diamati hanya dalam beberapa detik.

10)  Dapat melihat secara lambat gerakan-gerakan yang berlangsung secara cepat. Dengan bantuan film atau video, siswa dapat mengamati dengan jelas gaya lompat tinggi, teknik loncat indah, yang disajikan secara lambat atau pada saat tertentu dihentikan.

11)  Mengamati gerakan-gerakan mesin/alat yang sukar diamati secara langsung. Dengan film atau video dapat dengan mudah siswa mengamati jalannya mesin 4 tak, 2 tak, dan sebagainya.

12)  Melihat bagian-bagian yang tersembunyi dari sutau alat. Dengan diagram, bagan, model, siswa dapat mengamati bagian mesin yang sukar diamati secara langsung.

13)  Melihat ringkasan dari suatu rangkaian pengamatan yang panjang/lama. Setelah siswa melihat proses penggilingan tebu atau di pabrik gula, kemudian dapat mengamati secara ringkas proses penggilingan tebu yang disajikan dengan menggunakan film atau video (memantapkan hasil pengamatan).

14)  Dapat menjangkau audien yang besar jumlahnya dan mengamati suatu obyek secara serempak. Dengan siaran radio atau televisi ratusan bahkan ribuan mahasiswa dapat mengikuti kuliah yang disajikan seorang profesor dalam waktu yang sama.

Dapat belajar sesuai dengan kemampuan, minat, dan temponya masing-masing.Dengan modul atau pengajaran berprograma, siswa dapat belajar sesuai dengan kemampuan, kesempatan, dan kecepatan masing-masing.

 

BAB III

PENUTUP

 

  1. Kesimpulan

Berdasarkan pembahasan di atas, dapat disimpulkan bahwa:

  1. Media pembelajaran merupakan segala sesuatu yang dapat menyalurkan informasi dari sumber informasi kepada penerima informasi.
  2. Secara umum, manfaat media dalam proses pembelajaran adalah memperlancar interaksi antara guru dengan siswa sehingga kegiatan pembelajaran akan lebih efektif dan efisien.
  3. Memilih media hendaknya didasarkan atas kriteria tertentu. Secara umum, kriteria yang harus dipertimbangkan dalam pemilihan media pembelajaran adalah tujuan, sasaran didik, karakteristik media yang bersangkutan, waktu, biaya, ketersediaan, konteks penggunaan, serta mutu teknis.
    1. Saran

Diharapkan kepada para pendidik untuk lebih memperhatikan penggunaan media yang cocok dalam proses pembelajaran, sehingga peserta didk lebih mudah memahami materi yang disampaikan.

 

 

DAFTAR PUSTAKA

 

Dale, E.  1969. Audiovisual Method in Teaching. New Yore: Dyden Press.

Djamarah, Syaiful Bahri dan Aswan Zain. 2006. Strategi belajar Mengajar. Jakarta : PT. Rineka Cipta.

Heinich, R., et. al. 1996. Instructional Media and Technologies for Learning. New Jersey: Prentice Hall, Englewood Cliffs.

Sanjaya, Wina. 2006. Strategi Pembelajaran. Jakarta: Kencana Prenada Media Group.

Yamin, Martinis. 2008. Desain Pembelajaran Berbasis Tingkat Satuan Pendidikan. Jakarta : CP Press.

Anitah, Sri. 2009. Media Pembelajaran. Surakarta: Mata Padi Presindo.

http://splashurl.com/msqn2aj

http://staff.uny.ac.id/sites/default/files/pendidikan/Nurhidayati,%20S.Pd.%20M.%20Hum./MEDIA%20PEMBELAJARAN.pdf

http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/29381/4/Chapter%20II.pdf

http://splashurl.com/muh9fkh

Tersenyum untukmu

 

picture130

“aku melihatmu tadi”

Itu pesan yang kamu kirimkan ke WAku sesaat setelah aku sampai ke kos. Aku kaget, aku berdebar, aku senang, tapi aku juga sedih, aku marah, dan aku kecewa, perasaan ku jadi satu campur aduk, dan aku mulai bertanya kenapa kamu tidak menyapaku, masihkah kamu menganggapku bagian di hidupmu?. Aku pun mencoba untuk membalas pesannya, dan bertanya dengan kata – kata yang sangat sepele, “ owh, dimana?” hanya itu yang kukatakan tanpa ada kata – kata lain.

“ waktu ade beli maem, mas seneng udah bisa liat ade tersenyum lagi, walaupun aku hanya melihatmu dari kejauhan, tapi aku fikir ade sudah tidak apa – apa”. Itu katamu entah apa yang ada dipikiranmu itu, aku ingin berteriak dan bilang padamu, apa kamu tidak berfikir tentang perasaanku, kamu sudah bisa melihatku mungkin kangenmu terobati tapi aku?, aku juga ingin melihatmu, aku rindu padamu, sangat – sangat rindu. Aku kecewa kenapa hanya sekedar menyapapun tak bisa, mungkin memang karena keadaan kita yang sedang tidak baik, atau entah karena apa, aku tak tau pastinya, tapi aku benar – benar kecewa seharusnya tak kamu sampaikan saja hal itu padaku, mungkin aku akan lebih baik.

Waktu itu setelah ada pertengkaran diantara kita, kamu memutuskan untuk sendiri dulu. Apa kamu tahu kata – kata itu membuatku sakit, mengangis tiap malam. Aku bertanya – tanya apa arti kata itu, apa kamu ingin hubungan kita berakhir, atau aku harus menunggumu, atau karena kamu ingin kita saling mengintrospeksi diri kita masing – masing lebih dulu, tapi entah karena apa itu rasanya sangat berat sekali bagiku, yang sangat – sangat menyayangimu.

Tapi aku tahu aku belum atau bahkan tak bisa jauh dan kehilaangan dirimu, aku akan menunggumu sekuatku, mungkin kamu butuh waktu berfikir dan menyesuaikan semuanya. Mungkin ini karana kamu baru sekali menjalani hubungan seperti ini dan mungkin karana kesibukanmu, tugas – tugas yang menantimu, mungkin bingung bagimu membagi waktu antara kesibukan, tugasmu dan hubungan kita. Tetapi aku akan tetap menunggumu, walau sampai saat ini aku belum bisa bertemu dan melihatmu.

Semenjak itu hubungan kita sampai sekarang masih terasa berbeda tidak seperti dulu, walaupun kita sudah baikan. Kamu bilang kamu masih sayang dan akupun juga begitu, tetapi perbedaan itu masih tetap terasa, ada pepatah jika piring yang sudah retak tetap akan terasa berbeda dan lebih rapuh ketimbang piring yang tidak retak, mungkin itu hunbungan kita. Tetapi aku juga berfikir kata orang jika dalam hubungan ada pertengkaran itu bisa jadi bumbu – bumbu cinta agar rasa sayang dalam hunbungn itu lebih kuat. Aku ingin seperti itu seperti kata orang tadi.

Katamu kamu melihatku dan kamu lega melihatku baik – baik saja, mungkin dari luar aku terlihat seperti itu tetapi didalam hatiku aku rapuh, aku sakit, aku lemah, aku menangis, hanya saja aku fikir tersenyum didepanmu akan membuatmu bahagia dan tak akan memberatkanmu dalam melangkah. Aku akan terlihat senang di depanmu walau hati ku sakit. Itu salah satu wujud rasa sayangku pada mu.

Aku sayang kamu mas V 😦

Tanya hatimu

Pernahkah kamu takut bilang kangen pada pacarmu sendiri?

Pernahkah kamu takut menghubungi pacarmu terlebih dahulu?

Pernahkah kamu takut menanyakan sedang apa sekarang pacarmu?

Pernahkah kamu takut curhat kepada pacarmu sendiri?

Pernahkah kamu takut untuk bilang ingin bertemu dengan pacarmu sendiri?

Pernahkah kamu takut bilang kamu kecewa pada pacarmu?

Pernahkah kamu takut bilang kamu sedang sedih pada pacarmu?

 

Jika pernah pasti hal yang kamu rasakan saat itu adalah sedih, sakit, lemah, dan kamu hanya bisa merenung, menagis, dan kamu takut utuk bilang kalau kamu sedih kamu butuh dia, kamu sedang menangis, walau itu hanya terwujud dalam bentuk emoticon / simbol sederhana itu saja kamu tak berani.

Mungkin hal demikian kamu alami, kamu lakukan demi menghormati, menyenangkan, dan membahagiakan pasanganmu itu.

Kamu terlihat senang, ceria tanpa beban tetapi dihatimu yang terdalam kamu terluka, kamu sakit, kamu rapuh, kamu butuh dia, dan kamu ingin sekali menangis dan kamu tak tampakan pada pasanganmu itu, mungkin ini perwujudan cintamu padanya, agar dia selalu tenang dan bahagia.

Kata orang air mata itu adalah tanda cinta. Dari semua itu kamu dapat belajar menjadi orang yang sabar, sangat – sangat sabar, pengertian, tidak egois, dan mungkin akan ada hal indah dibalik semua itu.” Amiin ” Hanya waktu yang bisa menjawab.

Kesalahan

Terburu – buru,

Tergesa – gesa

Aku  selalu meninggikanmu,

Menyanjungmu,

Membagakanmu

…. Tapi,,,hhh

Aku terlalu tergesa – gesa, tnpa berfikir panjang

Aku belum tau dirimu yang sebenarnya,

Hanya tau sedikit tentangmu,

…. Tapi ….

Aku  selalu memujimu

Tanpa ku sadari aku tak mengerti sedikitpun tentang mu

Dan sekarang aku

Kecewa karenamu…..

Serius atau main – main ?

Kamu, ya kamu knapa menebak kamu itu sulit banget, apa karena sifat mu?, kamu cuek? Kamu sadis? Kamu blak – blakkan?, entah aku gak tau.

Aku sayang, aku cinta, sering  wanita itu ucapkan , tapi, aku sayang, aku cinta, kamu cantik, kamu lucu, kamu manis jarang atau bahkan tak pernah di ucapkan sang lelaki itu. walaupun  seperti itu wanita itu tetap sayang sama sang lelaki, tidak mau laki – laki itu jauh.

Mereka jarang main, keluar bareng, ketemu, di sms di chat seringnya berantem, tapi berantem karena salah satunya ngambek sih. Sebenarnya tempat mereka dekat tapi hubungan mereka seperti LDR, eh tapi mereka belum jadian bisa dikatakan ttm (teman tapi mesra) , tapi mereka ingin lebih dari itu.

“mas gak pernah bilang sayang?” kata sang wanita, “ ade mesti gitu, kenapa sih ? gak pernah baca chat mas apa yang dulu – dulu?, ade nyebelin”  jawab lelaki itu. Karena sangking jarangnnya mengucapkan, wanita itu pun sempat ragu apakah sang lelaki itu suka atau tidak, bahkan sampai sekarang tidak ada kata jadian di antara mereka,tapi mereka tetap dekat dan saling perhatian satu sama lain.4

Mereka sering bertengkar  mungkin karena sang wanita yang kadang egois, manja , ngambekan, kayak anak kecil, dan sang lelaki yang cuek, ceplas – ceplos dan gak prnah romantis.

Kadang – kadang sang lelaki jaim (jaga image) , tapi sekalinya romantis dia bisa romantis banget.wanita itu sadar mungkin sang lelaki yang kadang tak pernah perhatian itu karena dia sibuk, dengan tugas kuliahnya, dengan organisasinya. Tetapi dia wanita itu selalu memberinya semangat setiap hari, dengan mengirim gambar lucu, dengan kata – kata, dengan perhatiaannya laki – laki itu kadang luluh,dan bisalebih romantis.

Saat berantem laki – laki itu pernah bilang “kalau mas gak  serius sama ade ngapain mas pertahanin sampai sekarang”. Tapi kadang wanita masih ragu karena sikap sang lelaki yang tidak pernah menunjukan rasa sayangnya itu.

“ aku tetap sayang sama mas ku yang nyebelin” kata sang wanita

Sahabat ku

190271_197396066957025_625924_n

Sahabat adalah seseorang  yang lebih dari teman, lebih dari pacar seharusnya.dan yang jelas sahabat lebih mengerti kita.

Ada hal yang gak bisa d ceritakan kepada  pacar tapi sahabat? Selalu bisa, dan kita merasa nyaman kalau crita dengan sahabat.

Yang ku tahu, aku memiliki sahabat yang sangat baik, saat aku sedih aku cerita, saat aku seneng  aku cerita tapi kadang – kadang lupa sih he. Kadang aku bisa merasakan sahabat itu pengganti orang tua saat kita jauh dari rumah karena mereka yang perhatian kepada kita.

Sahabat selalu mau menolong saat kita dalam kesusahaan, mereka selalu membantu kita apapun yang terjadi. Saat kita menangis mereka memberikan tisu, pundak, bahkan menghibur kita. Memberikan jalan keluar saat aku sedang punya masalah. Menenangkan ku saat aku gundah. Merawat ku saat aku sakit, sampai – sampai makan obat pun dilayani he.

Saat senang aku selalu antusias menceritakan dan menunjukan apa yang aku rasakan dan mereka selalu menaggapi dengan senang, tertarik, membuat ku tambah senang.

Sahabat kadang seperti orang tua bahkan guru, mereka menasehati kita saat kita salah, saat kita tidak benar berbuat sesuatu. Mereka bisa sangat terlihat dewasa menanggapi curhatan ku masalahku, kadang – kadang omongan mereka pedas tapi itu sangat membangun.finaaaa -4527

Buat aku gak ada sahabat yang gak baik, karena semua sahabat ku baik. Buat aku mereka segalanya sama halnya orang tua, sahabat pun begitu. Mereka membantu tanpa pamrih, mereka menemani, mereka selalu ada di saat kita membutuhkan, mereka teman lebih dari sekedar teman, dan yang paling aku rasakan saat jauh dari mereka, aku sangat merindukan sahabat ku.

Terimakasih buat sahabat ku semua , mb pro, pinky, lova, yesika, fina, ika, mb sita, diyah, tiwul, dan tambah teman terdekatku mb al, atin, winda kalian semua sekarang ada di kehidupan ku, menemani hari – hari ku saat aku jauh dari keluarga. Aku sangat sayang kalian, gak mau kalian sakit, sedih.dan tetaplah bersama ku, menemani, mendengarkan curhat ku, membantuku, dan nasehat –nasehatmu.

I misss you, aku sayang sahabat q :*